Selasa, 06 Desember 2011

Wisnu Gayatri

Gayatri Mantra

Om Narayanaya Vidhmahe
Vasudevaya Dheemahe
Tanno Vishnu Prachodayaath

Wisnu adalah salah satu dari tiga dewa utama Trimurti Hindu (tiga bentuk). Para Trimurti sering digambarkan dalam seni sebagai salah satu pria dengan tiga kepala. Brahma Sang Pencipta. Wisnu adalah Pemelihara. Shiva Sang Perusak.
Wisnu Nama berasal dari akar bahasa Sansekerta 'Vish', yang berarti menyerap.Beberapa legenda Hindu menggambarkan Wisnu sebagai dewa yang kekal, dan mengasosiasikan dia dengan air purba yang merasuki dunia sebelum penciptaan. Nama lain untuk Wisnu adalah Narayana, 'orang yang bergerak perairan' makna.
Untuk memahami peran Wisnu sebagai Pemelihara, kita harus menerima dua kepercayaan dasar Hindu. Yang pertama adalah bahwa manusia dapat melepaskan diri dari siklus samsara dengan mengikuti jalur yang telah ditentukan tugas. Yang kedua adalah bahwa baik dan jahat dalam pertengkaran konstan untuk memerintah mereka atas dunia.
Hal ini diyakini bahwa setiap kali melebihi kejahatan itu baik dengan kesempatan untuk muncul sebagai pemenang, Wisnu turun ke bumi dalam beberapa bentuk fana untuk menyelamatkan umat manusia. Wisnu tidak diperbolehkan untuk mengutak-atik kejadian secara langsung. Sebaliknya, dia campur dan manusia panduan untuk bertindak dalam cara yang akan mengembalikan keseimbangan yang tepat antara baik dan jahat.
Para purana berbicara tentang sepuluh avataars Wisnu. Ini rinci inkarnasi bantuan ilahi yang diberikan oleh Wisnu selama berbagai tahap evolusi manusia, dengan tampil di bumi dalam bentuk yang berbeda. Ini avatar yang dikatakan untuk menunjukkan bahwa keilahian membangun kembali Dharma atau kebenaran dan menghancurkan ketidakadilan dari waktu ke waktu, dengan muncul di bumi dalam berbagai inkarnasi.
Sepuluh avatara yang Matsyavatara (ikan), Koorma (kura-kura), Varaaha (babi hutan), Narasimha (singa manusia), Vaamana (kurcaci), Parasurama (orang marah), Rama (manusia sempurna), Balarama dan Krishna ( negarawan ilahi). 10 avatar yang belum muncul adalah Kalki.
Matsyavatara, atau bentuk ikan itu diambil oleh Wisnu selama banjir yang terendam bumi.Wisnu memerintahkan Resi untuk mengumpulkan sampel dari semua spesies dan menunggu di perahu. Ikan emas raksasa kemudian menyeret kapal melalui air bah dan kemudian Bhrama memungkinkan untuk memulai tindakan penciptaan lagi. Namun legenda lain mengatakan bahwa setan sekali mencuri empat Veda dan menyembunyikan mereka di bawah laut. Wisnu diasumsikan bentuk Matsya dan mengambil mereka dan kemudian dikembalikan mereka untuk aroma asli mereka. Legenda ini diadakan di kuil Parimalaranganathar di Mayiladuturai, dekat Thanjavur (Tamilnadu).
Para Avatara Koorma mana Wisnu mengambil bentuk kura-kura, yang dijelaskan dalam legenda Amrita nektar surgawi.
Wisnu mengambil bentuk babi hutan liar - yang Avatara Varaaha, menyelam ke laut, dan disimpan Bhoomi Devi yang tenggelam ke dasar laut, dengan moncong yang besar.Wisnu sebagai Varahamurthy diabadikan di Tiruvidandai dekat Chennai, dan pada Kanchipuram Kamakshiamman candi.
Dalam Narasimhaavataaram nya, Wisnu menghancurkan raja setan Hiranyakasipu dan menunjukkan mahahadir dalam cara yang ampuh.
Wisnu mengambil bentuk Wamana cebol untuk menghancurkan Bali setan. Ia mengunjungi Bali selama suatu pengorbanan di mana yang terakhir ini angkuh membagi-bagikan hadiah pilihan pencari, untuk menunjukkan kekuasaan kekayaan. Wamana patuh meminta tiga meter tanah diukur dengan kaki kecilnya. Semua pada tiba-tiba dia diasumsikan bentuk Trivikrama besar, mendominasi alam semesta; dengan kaki pertama ia menutupi bumi, dengan langit kedua. Ketika tidak ada tempat lagi untuk ketiga Bali, yang tidak pernah kembali pada kata-Nya ditawarkan kepalanya, dan Wisnu mengirimnya ke akhirat. Trivikrama diabadikan di Tirukkovilur, Kanchipuram dan Sirkazhi di Tamilnadu.
Wisnu kemudian mengambil bentuk Parasurama, untuk memadamkan arogansi para penguasa ksatria yang merugikan manusia bijak dan terlindungi.
Ramayana berbicara tentang kemuliaan Avatar Rama, dan Mahabharata berbicara tentang Baladewa dan Kresna.
Beberapa sekolah pemikiran percaya bahwa Krishna adalah inkarnasi Wisnu kedelapan dan kesembilan Buddha dan Wisnu mengangkat avataar Buddha untuk memurnikan agama Hindu dari ritualisme yang berlebihan. Dia berkhotbah detasemen, dan jalan tengah yang terdiri dari delapan kali lipat kebajikan pandangan benar, pikiran benar, ucapan benar, tindakan benar, penghidupan benar, usaha benar, mindfullness tepat dan meditasi benar.
Hal ini diyakini bahwa pada akhir zaman saat ini, akan ada banjir ketika Kalki - kesepuluh dan terakhir avatara Wisnu, akan naik sebagainya pada kuda untuk menebus umat manusia dan membangun kembali kebenaran.
Ada sebuah legenda untuk masing-masing pertama Wisnu sembilan avatar dan bagaimana masing-masing intervensi untuk menjaga keseimbangan universal yang dibutuhkan baik dan jahat. Avatar Wisnu kesepuluh, Kalki, penunggang kuda itu, belum turun ke bumi. Hal ini diyakini bahwa kedatangannya akan menandai akhir zaman sekarang ini kejahatan, yang dikenal sebagai Kali Yuga.
Wisnu sering muncul mengenakan jubah kuning, maka namanya Pitambara, atau yang kuning-vested. Meskipun kendaraan tradisional itu adalah burung mitos raksasa bernama Garuda, Wisnu juga dapat digambarkan tengah perairan kosmik, berbaring di belakang ular melingkar bernama Sesha.
Jika Wisnu digambarkan sebagai berbaring di belakang Sesha, ini adalah tanda bahwa order yang berlaku di alam semesta, dan keseimbangan yang tepat antara baik dan jahat sedang dipertahankan di seluruh alam semesta. Jika Wisnu digambarkan sebagai kuda atau berdiri di dekat Garuda, ini merupakan tanda bahwa ia siap untuk turun ke bumi dan berinteraksi dengan manusia untuk melestarikan tatanan kosmik.
Istri Wisnu adalah Lakshmi, dewi keberuntungan, kekayaan, dan kemakmuran. Dia sering digambarkan bersama-sama dengan Wisnu, duduk di atas Garuda.
Vishnu adalah dewa yang populer dan dipuja secara luas di seluruh India. Dia memiliki 1.000 nama, dan penggemar yang terlibat dalam bacaan nama dan pengulangan diyakini untuk mengumpulkan berkat-berkat besar.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar